Hati2 Denda ‘siluman’ di PT. Oto Summit Finance

June 12, 2009 at 11:34 am 73 comments

Hati-hati kredit motor/mobil di PT. Summit Oto Finance.

Serupa tapi tak sama, kejadian mengenai denda yang menimpa Pak Muhamad Yusup (http://www.mediakonsumen.com/Artikel1405.html), ternyata menimpa saya juga.

Jadi ceritanya saya mengkredit sebuah motor Yamaha Mio Soul, dengan cicilan sebesar Rp. 481.300,- sebanyak 36x
Sewaktu surveyor datang, saya minta supaya bayaran cicilan tersebut ditagihkan setiap bulan, karena saya mungkin tidak sempat bila harus pergi ke kantor Oto untuk membayar cicilan setiap bulan, dan ditetapkan untuk ditagih setiap tanggal 7 setiap bulannya.
Sampai hari ini saya selalu membayar tagihan tersebut setiap bulan, tanpa pernah menunggak (sudah 14 kali).
Nah biasanya saya tidak pernah membaca slip pembayaran secara detail, karena saya pikir toh udah dibayar lunas, tapi untuk bulan ini (juni 2009) koq tiba2 saya tergelitik untuk membaca slip tersebut secara detail.
Terkejutlah saya melihat ada tulisan di bawah:
2. Denda s.d. tanggal 06 Jun 2009 Rp. 55,631. (lihat gambar)
Picture 5

Lalu spontan saya tanya kepada si penagih, koq ini ada denda sich..?
Sang penagih dengan santainya bilang, kan awal2 bapak pernah nunggak beberapa hari, lalu saya bilang kenapa gak bilang kalau ada denda..? Lagian untuk bulan2 berikutnya yang selalu telat mengambil cicilan motor kan anda, bukan saya yang mangkir bayar..!
Sang penagih hanya mesem-mesem saja, tanpa berkata apa-apa lagi.

Penasaran, kemudian saya cek semua slip tagihan saya dari bulan pertama,
ternyata denda tersebut muncul mulai dari tgl 05 Jun 2008 Rp. 7,700.80 dan terus bertambah setiap bulan!
Picture 6

Wah! gak bener nich, lalu saya coba untuk browsing di internet, ternyata kasus denda ini juga ada yang pernah mengalaminya (baca link dari pak Muhamad Yusup).
Lalu saya mengambil inisiatif untuk menelepon ke kantor Oto Finance, dan ternyata bagian Kredit Motor sudah pindah ke Jl. Soekarno Hatta, dan mereka memberikan nomer telp 92266070 (no Esia), tapi setelah saya coba hubungi yang menjawab diujung sana adalah komputer, “Nomer yang anda tuju sedang tidak aktif”.
Wah..? Koq bisa begini..? Lalu saya telp lagi kantor Oto yang lama, dan dilayani oleh seorang wanita, dan dia bilang memang nomer telp tersebut tidak bisa dihubungi, dan sudah banyak yang komplain. Weleh? Koq bisa begitu? Akhirnya setelah menunggu dengan sabar (10 menitan) baru saya mendapatkan nomer telp lainnya 7331945.
Singkat kata setelah berhasil menguhungi kantor Oto Finace bagian kredit motor, saya diminta untuk datang dan berbicara langsung dengan Koordinator (ini jabatan apa yach ?), dan hari ini saya menyempatkan untuk datang kesana. Perjalanan dari tempat saya di Jl. Pajajaran ke kantor Oto Finance bagian kredit motor yang baru di Jl. Soekarno Hatta dekat MTC (Metro Trade Centre), memakan waktu hampir 2 jam! padahal sudah lewat Tol.
Sesampainya disana saya langsung bertanya kepada satpam untuk bertemu dengan koordinator, dan saya diminta untuk langsung naik ke lantai 2, dan di lantai 2 di minta untuk naik ke lantai 3, (untung lantainya cuman 3 coba ada 10 mungkin saya disuruh ke lt. 10 :P).
Sampai di lt. 3 sang koordinator (yang namanya saya lupa tanyakan) duduk di pojokan dengan wajah dingin tanpa senyum sama sekali.
Saya langsung duduk di hadapan dia dan menceritakan masalah yang saya hadapi. Intinya yang hendak saya tanyakan yaitu, kenapa saya kena denda padahal yang nagih telat itu si collector? dan kalau ada denda dari awal kenapa tidak diinformasikan / ditagih langsung?
Eeeeh bukannya dapat tanggapan yang baik atau menjelaskan dengan muka yang tersenyum, sang koordinator malah langsung bilang gini: “Bapak, kalau bapak ditagih oleh debt collector itu berarti bapak termasuk customer yang mempunyai kredit BERMASALAH!” dengan wajah yang sangat2 tidak bersahabat.
Langsung darah saya naek ke ubun2, dan dengan nada agak keras (terprovokasi) saya bilang begini: “Pak! Saya tidak pernah nunggak! dan bukan soal jumlah dendanya yang saya pertanyakan, tapi system-nya koq begini..? Saya sebagai customer merasa tertipu!” Dan bapak koq enak saja bilang saya sebagai customer yang mempunyai kredit BERMASALAH?!”
Wah suasana sudah mulai panas, kalau saja tidak ada rekan si koordinator yang duduk di belakang untuk menenangkan sepertinya saya sudah berbaku hantam dengan si Koordinator tersebut.
Singkat kata sang teman koordinator tersebut berusaha menjelaskan bahwa pembayaran sebaiknya dilakukan dikantor Oto (yg jauhnya buju buneng itu) atau via Kantor Pos atau Bank BRI, atau ATM BCA, soalnya kalau ditagih oleh debt collector memang suka terlambat.
Nah… gitu dong kata saya, kalau bapak koordinator menjelaskannya seperti teman bapak ini, saya juga gak akan naik pitam, kata saya. Sang Koordinator cuman terdiam dengan muka cemberut.
Akhirnya saya melakukan pembayaran denda tersebut di kas bawah sambil terus mendumel2 soal pelayanan di tempat itu, sampai2 juga lupa meneliti struk bukti (lihat gambar) pembayaran denda, setelah saya perhatikan ada pembulatan jumlah keatas (coba kalikan jumlah tersebut dengan ratusan kreditur, berapa tuch penghasilan dari “other income” ?)
Picture 2

Jadi bagaimana nich PT. Summit Oto Finance..? ini yang disebut dengan pelayanan berpihak pada konsumen? atau bahasanya James Gwee-nya: “Delight Your Customer”  ini sich boro2 delight, yang ada Delete your customer.. :P

*Untuk PT. Summit Oto Finance, silahkan kalau mau mensomasi saya dengan UU ITE.. :P

Salam
Customer yang jengkel dan kapok dengan layanan Oto Finance.

Entry filed under: Lain-lain. Tags: , , .

Star-Trek Movie Promo Percobaan Ngeblog di WordPress pake BB

73 Comments

  • 1. Eep  |  June 12, 2009 at 11:40 am

    waduh kok bisa gitu..? kalau kolektornya telat yang salah kolektor dong…

  • 2. Ari Tjahjawandita  |  June 12, 2009 at 1:44 pm

    Jaman informasi kaya begini, produsen/penjual masih macem-macem mempermainkan konsumen. Keuntungan yang mungkin didapat ngga sepadan dengan biayanya: konsumen pada ngacir

  • 3. Jakub  |  June 16, 2009 at 4:14 am

    jangan takut disomasi, jika iya, tuntut balik…emang kita ga tau hukum apa..

  • 4. anto malaya  |  July 12, 2009 at 2:09 pm

    wah…gw jd takut padahal baru aja ngambil motor di OTO.
    ayo OTO perbaiki dong. dan tolong kolektorntya semua ditatar biar tahu sopan santun. ga musim main jago jagoan. jangan mentang mentang punya tampang serem terus dikiraORANG pada takut….GA…LAH…YAO… LAWAN AJA KALO PERLU KITA AJAK GELUT…

  • 5. suastika  |  July 16, 2009 at 12:40 am

    wah begitu ya..padahal rencananya saya mau ambil kredit mobil lewat oto….hemmm….kayanya kalau begini pikir2 lagi ah…

    makasih ya infonya

  • 6. MUJAER GREsik  |  July 28, 2009 at 7:03 am

    WAH..3X,.. ,SAYA 29 X cicilan kata kolektor denda sdh 800rb,tpy besok pelunasan, di bantu dpt disco nt sampe 70%,jd bingung nih,kantor oto jg sering loncat2

  • 7. ndang  |  August 29, 2009 at 3:22 am

    Wah thanks banget Infonya Mas, Ember (Emank Benarrrrrrrrrrrrrrrrrrrr) itu mas, sy juga pernah kasus kayak gt, Pengumuman dech buat Yang lainnya yang mau kredit motor atau sedang kredit saat ini, Usahakan pembayarannya JANGAN LEWAT DEBT COLLECTOR, mnding bayar via ATM atau kantor Pos, atau ke kantor OTO nya langsung. Hati-hati di TIPU DEBT COLLECTOR, karena emang merekea berpeluang menipu kita. WASPADALAHHHHHHHH…!!!

  • 8. wawan hermana  |  August 31, 2009 at 6:19 am

    Minta Informasi tentang kredit motor yang udh lunas pengambilan BPKB apa langsung ke otto finance apa nunggu surat untuk pengambilan masalahnya saya udh 2 bln gk di ambil- ambil nunggu surat pemberitahuan gak ada jg dari bagian lissing……

    terima kasih

    konsumen

  • 9. SHULTANZ  |  September 9, 2009 at 2:09 pm

    ansuran tr.akhir bulan juli, tunggakan 2 bulan,td sore sy dpt info surat pengambilan sudh ada,bsok motor sy d ambil…pdhl mggu ini mau byr 1x,kAtA collector jimy /sby, besok ttup buku. pusing!!!:-(

  • 10. dede  |  September 17, 2009 at 2:29 am

    saya juga punya kejadian yang nyebelin n lumayan bikin jenggkel kolektor oto.
    saya ngambl mio soul dr kuningan sdngkn tmpt tgl sy d majalengka, suatu sa’at tiba2 datang k rmh 1org colektor dan dirumah cma ada nyokap n bokap gue, lalu sikol bertanya btl ini rmhny pa dd llu ibu ku mnjwb betul, ada apa ya pak tmpl ibuku, bu apa dd udh mmyr ci2ln mtrny kt s kol, n ibuku mnjwb mana ibu tau.. klo nagih tlpn az orngnya jgn k ibu coz ibu g pny duit, dngn sntainya ibuku mnjwb lalu s kol brtny lg apa mtrnya ada dsni? ada jwb ibuku. tlp az orngnya kt ibuku. dtlplh aq pk hp sikolnya. lalu aq qngk ass, wss jwb sikol, ni sm p dd y? tnyny iya btl jbq. kol “p mtrny udh d byr? aq” udh sy g prnh g byr dndn nd ag ksr sy mnjwb coz mrsa g enk krna sy tkt d blng apa2 sm ttngga, kol” kpn bp byr sdh 2hr yg llu jwbq via atm. aq” knp blm msk? kol” ya nanti saya cek coz klo lwt atm ska tlt smp 3hr ktny,
    dalam hatiku jngkl bngt.. tp lucu juga coz rmhku jauh dr jln ry n hrs jln kki smp rmhku. mlh ahrnya ktw jg obt jngkl gue..
    ada az bikin jenggkelnya. pdhl dlu pas ngmbl d fif g ky gni. mngkn orng pkr aku org desa banget padahal yang punya daelernya kaka istri gue.. bnyk deh… bikin sebelnya

  • 11. La Costa DeRasta  |  October 7, 2009 at 9:16 am

    Sama nih,apa gue juga kena denda “siluman”….???
    Emang sih gue sering bayar lewat ATm & pernah telat bayar,tapi kalo bayar gue selalu lebihin buat ngurangin denda.Ternyata denda gue masih banyak banget,padahal kalo menurut hitungan gue (denda/hari gue kalikan ama kelebihan bayar ga sampe segitu deh).Mungkin karena ga ada informasi denda atau….????
    Gue sih pinginnya minta printout pembayaran gue slama ini di kantor OTO,kalo jelas dan transparan pasti gue bayar dendanya.Yang penting ga bikin penasaran darimana datangnya denda gede begitu,kalo dendanya fiktif (kaya sinetron aje..he…he…) jelas konsumen yang rugi cuy….
    Gue harap OTO bisa ngasih data yang jelas dan benar…Piss..

  • 12. hendito  |  October 13, 2009 at 11:43 pm

    emang parah bener dah …
    finance kan ditagih ama bank, nah bayar pegawai hasil denda kali ya

  • 13. anton  |  November 18, 2009 at 8:45 am

    emang tuh…. mau nglunasin aja..pake gigencet..gak jelas..mau nyari duit gak jelas pula…emang gue cowok apaan…gue sikat juga luh… di telp. kesini..gak ada yg angkat..ke sanaaa..gak ada yang angkat…katanya..mati lampu… masa tiap hari mati lamu…edan kaleee….kapooook…..nelp..orang leasing..sama aja guoblok…udah tau ada patokannya..cicilan ke segini bulan ini… eehhh..malah omongnya…bapak harus nglunasin segini…ada biaya ini..denda..ini… emang gue..oon apa…. ada jg..leasing oto yg omong katanya..pak.. klo mau nglunasin nego aja..ada diskon kok…manaaaaaaaaaaaa..yg bener neh…sistemnya gimana bro… indonesia..skarang pinter2…jangan boongin… sm aja luh kayak rentenir..orang mau niat baik kok di peras.. untung gak gue bawa kabur juga…. apa perlu gue sebutin (sengaja gak gue sbutin namanya..kasian ah..ntr gak makan lg dia..)

    • 14. giri  |  April 2, 2010 at 5:04 am

      untung gak gue bawa kabur juga… ( bawa kabur aja lo… paling ga lama lo ngandang kaya sapi di jeruji besi… )

  • 15. aip  |  November 27, 2009 at 2:13 am

    Wah, setelah baca-baca informasi tentang kredit di OTO yang bermasalah, gw mending ga jadi pake leasing OTO dech.

    Thx ya bro..

    Untuk informasi ” OTO YANG GA JELAS DENGAN ATURANNYA dan MERUGIKAN KONSUMEN “

  • 16. amri  |  December 1, 2009 at 6:40 am

    Gue kredit pembayaran tiap tanggal 28, bayar lewat bank BRI. Setiap mau akhir bulan selalu deh di telponin tuh ama org OTO, musti dibayar hari tu juga kl ngga mereka yg dtg kerumah tuk nagih, alesannya mau tutup buku lah. Saking keselnya gue maki2 jg deh tuh orang, kl telat juga pasti gue bayar … Ampun dahh, ambil lg aja deh tuh motor…fiuuhhh…

    • 17. madara  |  September 1, 2010 at 4:23 am

      wha bener tuch bos gw jg bru ngalamin kemaren, gw jg ditagih dengan petugas OTO dengan nada yang nyolot n’ ngancem mw narik motor gw. alesan mau tutup buku lah. pdhal cmn telat 10 hari n’ gw janji malemnya pasti gw bayar. Asli nagihnya nyolot bgt, biasanya gw jg bayar g pernah telat. Karena sibuk di kantor aja makanya bulan ini telat. kaya gini ya sikap OTO bwt pekanggannya. Buat yng mau kredit motor jgn coba2 ambil kredit di OTO deh.. SAY NO TO OTO

  • 18. vicky  |  December 4, 2009 at 11:17 am

    tau ni oto. bisa ny cmn mempermainkan konsumen doank. saya kredit motor di oto. cicilan sebanyak 17x susah lunas jupiter z. saya ambil motor ny atas nama saya sendiri. pas saya mau ambil BPKB ga bisa.mereka mala mempersulit saya.dy blng BPKB saya ga bisa di ambil karena umur saya baru 19 thun. msih di bwh umur mereka blng. harus pake org tua ambil ny. sedangkan org tua saya di xmantan dan sudah tua dan aku di bekasi. mereka maksa supaya org tua saya hadir untuk pengambilan BPKB. emang ny ini sekolahan apa.saya kan bkn anak kecil lg. saya aja uda kerja…motor,motor saya n atas nama saya. ktp asli ada,org ada,semua kwintasi ny ada. saya bener2 kecewa sm oto. ga akan kredit mtr lg. omongan ny beda2. pas kita mau kredit motor baik. eh tp pas kita mau ambil BPKB susah bgt…

    • 19. mujahid  |  December 13, 2010 at 9:34 am

      khok susah banget sich ? Kalo data lengkap dan valid tp dipersulit, laporin aja langsung ke polisi. Ancam dengan pasal penpiuan and tuntut ganti rugi. Pasti mrk akan langsung ngeper.

  • 20. hadi  |  December 17, 2009 at 5:33 am

    Saya baru saja telah mengalami hal yang sama dengan rekan-rekan tepatnya pada tanggal 18 desember 2009, Pelunasan denda kurang lebih sekitar Rp. 750.558 akan saya lunasi dan hendak melakukan pengambilan BPKB Yamaha Vega R. Namun apa yang terjadi mereka memberikan prosedur yang tidak benar menurut saya . pertama pemohon atas nama ayah saya, sedangkan untuk di Surat kendaraannya A/N saya. Saya telah melampirkan surat kuasa yang telah di tandatangani oleh ayah saya yang menunjuk saya sebagai penerima kuasa untuk mengambil BPKB dengan di bekali KTP Asli Ayah dan saya sendiri tetap tidak bisa. alasan mereka saya harus menghadirkan ayah saya, Padahal ayah saya sedang sakit Stroke, berjalan saja agak sulit apa lagi hadir ke OTO fatmawati dari depok. mereka malah minta surat keterangan dari rumah sakit atau kelurahan bila ayah saya sakit Stroke….
    Dengan demikian secara tidak langsung mereka tidak percaya kalo saya adalah anak dari Pemohon (Kalo tidak Percaya kenapa Dulu Di ACC) saya meminta kepada mereka untuk membuka aplikasi saya ada atau tidak foto saya sebagi anak pemohon. mereka pun menyatakan” memang pak bapak saya liat foto nya ada disini” dalam pernyataan secara lisan Pihak oto sebenarnya sudah mengakui tapi GOBLOKnya mereka bilang tapi Prosedur nya seperti yang diawal. saya bingung Perusahaan PT. Summit Oto Finance adalah Perusahaan Lising Subsidi Jepang Malah Orang yang menyatakan Prosedur Itu orang Bodoh tidak pernah berfikir secara logika, hati, perasaan orang susah, orang kecil seperti saya Mungkin Oknum karyawan itu adalah ROBOT. dari jepang jadi hanya mengerti Prosedur–Prosedur dan prosedur…
    Mohon Di perhatika Kepada PT. Summit Oto Finance Masalah ini.

    Prosedur Di Buat untuk menjadi Lebih baik Bukan Kaku Menyusahkan banyak Orang

    Pakailah Perasaan, Hati dan Logika ….

    Jangan Pakai Kebodohan dan Ke tololan
    Rekrut Orang yang berkualitas jangan orang tolol yang tidak tau Hukum Dan dasar Alat Bukti.

    Trim’s

  • 21. wira  |  December 31, 2009 at 7:19 am

    trus kredit motor yang bagus pake bank/bpr/leasing apa nih? kasih rujukan dunk…thx

  • 22. mama  |  January 13, 2010 at 9:42 am

    sama hal dengan saya kena denda di bulan oktober 2008 di otto cabang x….para collector datang ke rumah pdahal waktu itu saya di luar kota dan sudah saya bayar di luar kota juga,, terus saya telp otto, jawabannya nggak enaiin…malah saya kena denda…terus tak biarin aja saya nggak pernah telat ko….pas kmrg akhir tahun 2009 , kredit nya aku tutup dengan beban masih ada denda itu tadi… terus aku bilang aja..coba saya liat aplikasi nya siapa programmer nya….saya nggak pernah telat ko di denda..terus saya liat di bulan oktober 2008 saya kena dendanya….kemudian saya cari bukti pembayaran bulan oktober 2008 ternyata saya belum telat masih ada 1 hari lagi…kemudian saya complain dengan membawa struk bukti yang valid…saya tanya siapa programmer nya saya tantang…kalo buat aplikasi di trial dulu jangan trial saat konsumen dah aktif

  • 23. mastono  |  January 29, 2010 at 3:50 pm

    wah…wah…makin kurang ajar tuh orang seperti itu, atau jangan2 memang diluar sepengetahuan dari pemilik OTO SUMIT? mereka memanfaatkan customer?

    terima kasih kawan atas info nya, samg tdk banyak korbannya

    salam
    maston

  • 24. yudhie  |  January 31, 2010 at 7:34 am

    coment w yang tadi kenapa di del… seharusnya biarkan.. karena itu adalah fakta… kenapa fakta ditutup2i??

    • 25. arjunamltd  |  January 31, 2010 at 7:43 am

      Karena kata2 kamu kasar, dan sangat tidak sopan! Atas dasar apa anda menuduh saya berbohong..? :( saya kredit kendaraan bermotor bukan sekali ni, mobil saya ada 3 dan semua saya cicil sampai lunas tanpa ada MASALAH dari pihak Kreditor. Makanya saya sangat kaget, koq pelayanan dari OTO begitu buruknya, dan apa yang saya tulis itu apa adanya, saya sama sekali.. baca SAMA SEKALI tidak pernah menunggak bayar! atas dasar apa pihak OTO bisa menuduh saya kalau saya itu pelangganan yang BERMASALAH?
      Pada saat pertama akad kredit dilaksanakan, pihak penagih bertanya apakah mau ditagihkan atau bayar sendiri, saya pikir kalau mereka bisa menagih ke kantor, saya kan tidak perlu repot untuk bayar kredit motor ke Bank, terlepas dari rasa curiga kalau saya sudah DIJEBAK!

      Yudhie Dee Psikopade, hati2 berkomentar di Blog orang lain yach, saya rasa kamu masih ABG, hati2 bicara karena kamu tidak tau apa yang orang bisa perbuat pada anda.!

      Salam

    • 26. arie  |  March 8, 2010 at 10:47 am

      oi…. masalah delete men-delete komen tu suka2 yg punya blog… Lu tamu jangan belagak jadi tuan rumah dong..

      • 27. dinnie  |  April 1, 2010 at 5:10 pm

        saya rasa betul kata sdr martin… makanya sadar kalo punya utang… jangan lupa kewajibannya untuk bayar… kalo pada sadar pasti gak akan ada kaya gini2… (maaf) forum para penunggak…

  • 28. ferdinan  |  March 10, 2010 at 6:00 am

    sya apalagi,:( pernah sekali sy telat byr 2 har, lgs aja colectornya dtng ke rumah, eehhh uda pembayaran ke 35 yang sy byr melalui atm, ternyata malah mereka lupa mendebit pembayaran saya sampai bulan berikutnya. dan pada waktu pembayaran final sambil mengambil BPKP akhirnya BPKP motor sy nggak keluar sebelum sy byr denda keterlambatan sebesar 60.000.
    saya sampai mengomel bilang dasar gila karyawannya, aneh :( sepanjang hr sy emosi.) dan perlu diketahui banyak karyawan oto yang kurang bersahabat, :(
    perusahaan lising besar tapi manajemenya amburadol. seharusnya oto hrs memberikan pelayanan yang terbaik karena bnayak saingan2 lissing yang sekarang menjamur di indonesia ini.

  • 29. martin  |  March 17, 2010 at 3:38 am

    makanya kalo gak mau didenda, bayarnya sesuai dengan jatuh tempo atuh mas……….

    • 30. vievie  |  November 12, 2010 at 7:28 am

      mas martin dan mbak dini pasti kolektor ya?? seharusnya bisa lebih sopan kepada customer yah..karena klo semua customer bayar tepat waktu anda tidak punya pekerjaan bukan..memang salah jika terlambat bayar tp seharusnya pelayanannya tetap sopan..karena cust adalah raja..
      mereka tidak butuh anda, tp anda yang butuh dia..dan bersyukurlah karena anda sudah diberikan kesempatan melayani cust..

      saya termasuk org yang SANGAT KECEWA DENGAN PELAYANAN OTO KREDIT MOBIL yang seperti preman dan rentenir..

  • 31. dinnie  |  April 1, 2010 at 5:19 pm

    Intinya yang hendak saya tanyakan yaitu, kenapa saya kena denda padahal yang nagih telat itu si collector? dan kalau ada denda dari awal kenapa tidak diinformasikan / ditagih langsung?<< saya juga punya kreditan di Oto… setahu saya dari awal tidak ada perjanjian kalo pembayaran adalah dengan cara ditagih collector… setahu saya juga (kata para tetangga saya juga) bahwa orang yang sampai ditagih kerumah itu adalah Bad Debt alias debitur nakal… saya harap anda menyadari kesalahan anda sendiri dari awal bukan hanya pada sesi pertengahannya saja… pesan saya "sadar diri siapa kita… penghutang atau terhutang.."

    • 32. Gatuzo  |  November 9, 2010 at 4:25 pm

      tul betul betul betul sekali, sy spndapat dgn saudari dinni……
      1. tempat pembayaran di oto finance :
      Bank BRI,Bukopin,KantorPos,Mobil Cash atau langsung ke Cabang-cabang pt.summit oto finance juga bisa menggunakan ATM
      jika anda ingin bayar lewat colector mohon DIPERSIAPKAN sebelum tgl jatuh tempo (PA TOLONG KESINI SY MO BAYAR,SY GA BISA KE SANA KARNA SY SIBUK SEKALI)
      2.tanggal jatuh tempo adalah tanggal terakhirnya pembayaran, maka dari itu bayarlah sebelum tgl jatuh tempo.

    • 33. crystalline  |  December 10, 2010 at 5:16 am

      waduh, sdr martin dan sdr dinnie kayaknya asal njeplak.
      sebagai informasi, saya bekerja di dealer sepeda motor, dan di dealer saya, SANGAT UMUM untuk seorang costumer meminta bantuan collector untuk menagih uang, oleh karena alasan2 yang dikemukakan di artikel di atas. dan di sini, collector2nya umumnya nda ada yang seperti di cerita di atas. ada sih satu dua. tapi jarang. baca lagi dong artikel di atas baik2.

      sebagai informasi bagi anda semua, kalau anda yakin bahwa dealer tempat anda membeli sepeda motor itu pro customer, maka anda bisa meminta bantuan dari dealer tempat anda beli sepeda motor, mengadukan nasib anda. kalau memang dealer anda benar-benar pro customer, dealer anda akan mempermasalahkan hal ini dengan leasing yang bersangkutan, dan bila tidak ada perbaikan, bisa saja dealer menghentikan kerja sama dengan leasing tersebut. hal itu berarti kerugian besar untuk leasing itu. dealer yang baik juga akan ikutan risih kalau ada customernya dia yang protes2 gara2 partner kerjanya hasil kerjanya ngga beres.

  • 34. Imi Khuzaimi  |  April 6, 2010 at 3:55 am

    Saya juga sama, ko tanggal merah dan disaat jaringan rusak, pihak otto mengkategorikan keterlambatan sehingga dikenai denda?

  • 35. erick  |  April 11, 2010 at 6:23 am

    Jatuh tempo, adalah batas akhir dari pembayaran. Baiknya kawan2 melakukan transaksi pembayaran maksimal 3 hari sebelum jatuh tempo. karena setelah sehari lewat dari jatuh tempo, maka denda kawan2 mulai berjalan. Juga perlu diketahui, kawan2 tidak harus membayar lewat Kacab atau Kolektor. Kawan2 bisa membayarnya lewat Kantor Pos dan Bank2 yang telah ditunjuk, tetapi ingat maksimal 3 hari sebelum jatuh tempo.
    Denda keterlambatan akan terus dihitung tiap harinya sampai angsuran pokok dibayar.

  • 36. ello  |  April 23, 2010 at 6:08 am

    @erick anda pegawai oto ya….sekalian nanya masalahnya kenapa kalau ada denda tidak ada pemberitahuan atau ditagihkan secara otomatis di waktu bayar ( system) saya jadi ragu kemarin khan saya telat 1 hari bayar selalu dipos tapi waktu bayar nggak ada denda..masak tanya sama pegawai pos …? ada denda nggaknya….jangan2 waktu pelunasan sudah menumpuk dendanya !!!

    • 37. abangku  |  April 26, 2010 at 5:12 pm

      @ello_ membayar melalui payment point yang telah ditunjuk oleh Oto sebaiknya 2-3 hari sebelum jatuh tempo, karena dana yang anda bayarkan tidak dapat langsung diterima oleh Oto pada saat itu juga bahkan pada saat hari yang sama. Oto akan menerimanya sekitar 2-3 hari setelah pembayaran dilakukan. akan tetapi perlu digaris bawahi…. walaupun dana yang diterima Oto 2-3 hari kemudian data yang diinput adalah data pembayaran pada saat teman-teman membayar pada payment point… jadi tidak akan ada denda bila teman-teman membayar angsurannya sebelum jatuh tempo, begitu pula sebaliknya. batasan denda mulai berjalan adalah H+ 2 setelah jatuh tempo dan apabila telah menginjak H+ 3 maka akan dihitung 3 hari denda keterlambatan. untuk informasi mengenai denda dapat langsung teman-teman tanyakan kepada CMO / surveyor, FC / collector terkait yang menangani account anda, atau lebih baik lagi datang ke Kancab Oto terdekat.

      • 38. arjunamltd  |  April 27, 2010 at 12:49 am

        @Abang86: Nah gitu dong ada perwakilan resmi dari OTO akhirnya nongol disini. Memang banyak kesalahpamaham itu terjadi karena kurang-nya informasi dari pihak OTO, belum lagi yang so called “Supervisor” galaknya lebih2 dari cupang yang lagi jagain anaknya hahahaha Semoga OTO kedepan-nya lebih ke customer oriented daripada profit oriented melulu.

      • 39. Sony Laksono  |  February 17, 2011 at 7:05 am

        Apa gunanya ada tanggal jatuh tempo kalo harus bayar 2-3 hari sebelumnya? Lagian pembayaran lewat Bank sepertinya selalu online dan ontime ke rekening yang dituju…

  • 40. Keysha  |  May 20, 2010 at 3:16 am

    Wah.. 3x seru seru obrolanya .. Saya rasa bagi pembaca yang mau keredit motor bisa bijak memilih leasing yang pas dihati.. Seperti saya :) salam

  • 41. husni  |  May 31, 2010 at 10:53 am

    UDAH D JANGAN KREDIT DI OTO SUMMIT. yang baca blok ini beritahu yang belum tau, biar ga dijebak sama oto summit, kejadian saya malah lebih ga ngenakin, saya kredit motor dua di oto summit, satu saya pake sendiri, and satu lagi buat temen saya, cuman atas nama saya, cicilan lancar bro, udah bayar 20 kali, and temen saya ada telat 2 bulan, tapi collectornya tau kalo motor itu dipake temen saya, tiap bulannya juga nagihnya ketemen saya, nah akhirnya saya dipanggil kekantor, ya sebagai pelanggan yang baik ya saya dateng dengan santai bawa motor saya, sesampainya disana saya dipaksa suruh bayar, saya bilang saya ga bawa duit, lalu apa yang terjadi, saya dipaksa nyerahin motor yang saya pake beserta stnk dan kunci, saya sempet bersitegang dikantor, pada akhirnya dari pada terjadi hal2 yang tidak menyenangkan saya langsung aja pulang, pihak oto sempet menahan saya agar menerima bukti sita dan menanda tangani berkas, tapi saya menolak dan langsung pulang karena kesal, kejadian ini terjadi di oto summit malang hari ini 31 mei 2010. pihak kantor pada saat itu adalah bapak iwan. woiii oto summit. benerin tuh bawahannya.. and yang belum kredit di oto summit, saya saranin jangan d. anda bukan diaanggap pelanggan, tapi sapi perahan. WASSALAM!!

    • 42. Gatuzo  |  November 9, 2010 at 4:52 pm

      tu motor atas nama siapa mas………….?
      kalo atasnama anda maka andalah yg harus bertanggung jawab,meski itu motor buat orng lain dan colector tau akan hal itu.
      itulah resiko dari ATASNAMA karna tetap oto/lainya hanya tau nama anda.
      simple nya gini mas:
      anda minjemin uang ke si A lalu sama si A uangnya di bagi 2 ke si B, nah waktunya pmbyran siapa yg anda tagih?

  • 43. ikhsan  |  June 2, 2010 at 5:32 pm

    dasar’y mang salah si collector karena dari awal g pernah menjelaskan aturan system yg dikeluarkan SOF,salah bapak juga,kenapa ga nanya dr awal,harus’y dr pertama survey bapak tanya,denda per hari’y brp?klo saya bayar tgl sgni saya kena denda g?pokok’y wajib nanya,diem aja g bakal menyelesaikan masalah
    buat yang mau kredit kndaraan,harus paham secara detail ttg aturan leasing,klo udah paham,baru deh kredit…..
    tp wajar sih,nama’y juga ngredit,klo mau enak ya beli cash….

  • 44. deka  |  June 11, 2010 at 8:22 am

    wah parah tuh collector summit oto mendingan ganti yg lbh profisional ja orngnya.collector harusnya bilang ma konsumennya jgn diam aja jgn cm ngmbil uang doank

  • 45. penerjemah a.k.a arif rakhman  |  July 9, 2010 at 2:11 am

    mungkin link berikut bisa dicoba sebagai alternatif http://www.kreditmotorsyariah.com/

  • 46. ari  |  August 4, 2010 at 8:37 am

    Ayoooo…
    Siapin Bambu Runcing…
    Ini Leasing dari Negeri penjajah.
    NIPON…..

  • 47. hery  |  August 16, 2010 at 4:28 am

    kalo kita paham n ngerti dari awal proses pengajuan kredit, hal semacam diatas ga akan terjadi. di perjanjian kontrak, dimanapun leasingnya, bkn di oto summit finanace aja. semua sdh di jelaskan masalah jatuh tempo, denda, sampai hal2 yg bisa bikin mtr kita di tarik pihak leasing. disana semua jelasss aturannya. ada pasal2nya. jadi kalo kredit mtr dimanapun, kalo biasanya di tagih sama colektor, truzz dia g dtang tepat waktu, kita harus punya inisiatif untuk byr selain lwt colektor, kan, biasanya ada payment poin,kantor pos,bri bukopin,swamitra,dealer yg di tunjuk kerjasama,arau by transfer. sesungguhnya pihak leasing sudah amat byak ksh kemudahan kita seb. sebgai nasabahnya untuk bayar (bukn cuma lewat colektor)

  • 48. Wong Cilik  |  September 8, 2010 at 9:31 am

    AYO RAMAI-RAMAI JG PAKE OTO SUMMIT FINANCE,
    daripada diakalin sama orang2 disana udah mereka ngambil untung, kita diperlakukan seperti pengemis.

  • 49. saifu  |  October 6, 2010 at 4:12 pm

    kepada kawan-kawan yg mau kredit motor,saya sarankan kredita aja di Bhakti finance,selain angsuran ny murah,pelayanan ny juga bagus….karna saya udah 2 kali kredit disana

  • 50. arif  |  November 6, 2010 at 5:40 am

    Keputusan MA No.2027 K/BU/1984. “bahwa denda(penalty) yang telah diperjanjikan oleh para pihak atas keterlambatan pembayaran pokok pinjaman pada hakekatnya merupakan suatu bunga terselubung,maka berdasarkan azas keadilan nhal tersebut tidak dapat dibenarkan karena itu tuntutan tentang pembayaran denda tersebut harus ditolak”.
    Jadi jelaslah bahwa,mental kebanyakan finance itu “mental kapitalis…….”,Distorsi fungsi, berkedok finance tapi berfungsi gadai dan bank.
    Perlu di jadikan periksa bahwa: perjanjian antara konsumen dan kebanyakan finance itu batal demi hukum,perjanjian fiducia yang dilahirkan adalah tipuan pada konsumen,terbukti dengan tdk munculnya akta “fiducia”,jd tidak dibenarkan terjadinya penarikan kendaraan konsumen oleh debt collector ktika terjadi keterlambatan pembayaran. Bahwa hanya Polisi Lalu lintas dan penyidik Polri saja yang memiliki kewenangan untuk menghentikan kendaraan di.jalan,bukan debt collector si preman jalanan.

  • 51. Reira  |  November 12, 2010 at 8:09 am

    Wah … Saya udah telanjur di oto …. Tau kya gni mendingan sy kredit di leasing laen aja

  • 52. juhe  |  November 29, 2010 at 2:32 am

    Aku juga baru pertama kali kredit motor dgn OTO kesannya tidak begitu enak…klo nagih kaya renternir…

    KAPOKK….n Nyesel juga kredit di OTO
    cukup sekali pengalaman ga enak ini.

  • 53. Budi  |  November 30, 2010 at 8:44 am

    Saya mau bagi pengalaman jg ni, masalah pengambilan BPKB jika yg bersangkutan meninggal dunia, syaratnya yg saya tidak tau alasan kegunaannya adalah kita harus buat surat ahli waris yg harus ditandatangani RT, RW, Lurah, dan camat, apa surat2 seperti KK, surat kematian, surat nikah, KTP, buku angsuran tidak cukup untuk mengambil BPKB yg telah lunas angsurannya? Kenapa harus dipersulit dgn surat semacam itu? Karena buat surat yg harus ditandatangani dr RT sampai ke camat memerlukan biaya dan waktu, saya tidak habis pikir dgn surat ahli waris semacam itu seperti pihak oto ingin memberi warisan saja padahal almahum sudah meninggal sebelum kredit selesai dan angsuran yg menjadi kewajiban pihak kita tetap dilunasi tetapi ketika pengambilan BPKB yg menjadi hak kita setelah lunas kenapa dipersulit?

  • 54. dens  |  December 10, 2010 at 1:27 pm

    untuk semua, sebenarnya jika anda mempermasalahkan leasingnya adalah salah besar, karena dimanapun leasingnya dan apapun leasingnya/bank nya kalau anda membiasakan menunggak ya itu sama saja pak/bu. Menunggak itu sama dengan menerima masalah jd sadarlah jika anda di hargai dgn baik hargai jg orang lain, artinya ya anda harus tertib dlm membayar angsurannya tanpa lewat dari jth tempo yg telah disepakati, gitu dong yg semestinya….

  • 55. wka  |  December 11, 2010 at 5:56 am

    Utk informasi
    Tanggal Jatuh tempo adalah BATAS TERAKHIR PEMBAYARAN,jd sudah jelas…kl gak mau di tagih ya bayar sblm jtuh tempo,gampang kan!!

  • 56. mun  |  January 2, 2011 at 8:51 am

    bapak/ibu; jatuh tempo adalah batas akhir pembyran, jd klo sudah telat yg pasti kena denda, klo tidk mo kna denda ya jgn telat, trus dipa tikan ketika surve klo dak ngerti tanya, dan bagi cmo jgn lupa ngjlasin isi perjnjiannya trmasuk denda ktrlmbtannya, thank, mga jd bhn trospeksi bg smua pihak

  • 57. Lukman jaya  |  January 25, 2011 at 5:52 pm

    waaaaah ternyata banyak yg tertipu, Di OTO padahal pengajuan kredit saya sedang di proses,.
    lebih baik saya batalin aja kalo system begini mah ecek2,.

    Terima Kasih Infonya kawan2 beruntung saya blm terlanjur terikat dengan perusahan ecek2 ini,.

    Info ini akan sy lanjutkan ke yang lain

  • 58. suryo  |  January 26, 2011 at 7:01 am

    Alhamdullilah,. terima kasih kawan2 untuk infonya,.
    situasi saya sama dengan mas Lukman, hari ini saya cancel
    pengajuan kredit motor sy ke pihak oto,
    sebelum saya menjadi korban,.

    sy pun akan mencoba meneruskan ke teman2 lainnya yg blm tau,.

    Thanks all,.

    • 59. ipoel  |  February 12, 2011 at 6:14 am

      wah saya juga barusan kena nich……masa denda untuk pembatalan surat Peringatan kok malah lebih besar dari pada angsuran…gimana nich

  • 60. rosdiyanto  |  February 12, 2011 at 6:17 am

    MEMALUKAN SEKALI………..itu yang salah sistemnya ato karyawan bagian colectionnya ya??? masa kayak gini kalo seperti ini terus pasti gak ada yang percaya lagi ke Oto…..gak usah belagu lah di INDONESIA

  • 61. Sony Laksono  |  February 17, 2011 at 7:00 am

    Untung bukan saya yg ketemu KOODINATOR itu… Orang yg di bagian pelayanan konsumen sekarang jarang yang ramah, kalaupun ramah itu hanya waktu mereka perlu… Mohon diperhatikan bagi perusahaan pelayanan konsumen agar faktor “B” menjadi penilaian sendiri dalam merekrut karyawan, karena tadinya kita mo claim dengan damai, ujung2nya bisa jadi emosi… (FAKTOR B adalah BEUNGEUT (Wajah : Bhs Sunda)

  • 62. wulan  |  February 22, 2011 at 4:25 pm

    untuk rekan2 sekalian yg sdh merasa tertipu dgn oto saya hanya bisa menyarankan kepada kalian semua setiap akad kredit kan ada copy contractnya sblm kalian menndtangni semua contracnya seharusnya kalian semua membaca dulu dan memahami isi contract tersebut klo blm paham jg baru pertanyakan ke marketingnya di contract itukan jelas tertuls deadline dari denda kpn dan brp nilainya dan jg kan ada pasal2nya apabila ada keterlambatn ato yg lainnya telitilah sblm mmbeli ato krdt sesuatu jd tdk ada kesalahpahaman

  • 63. iwan evansyah  |  March 11, 2011 at 6:30 am

    iya tuh collectornya juga suka songong kalu nagih, ga da sopan santunnya, saya jujur aja menyesal mengambil kredit motor di OTO lain kali mungkin lebih baik di WOM atau FIF aja sekalian.

  • 64. eka  |  March 25, 2011 at 8:26 am

    suami saya jg uda byr pk atm bca tepat tgl segitu tp pas mw ambil bpkb nya ada denda terlambat 50rb.yaelah…

  • 65. sahat  |  April 21, 2011 at 8:50 am

    Sama jg dgn saya.. Awal kontrak ditagih kerumah. Setelah berjalan setahun diharuskan membayar sendiri ke pos atw atm. Setelah sy perhatikan rupanya sudah ada denda. Tobatlah ke OTO

  • 66. avif  |  May 7, 2011 at 6:34 pm

    waduuuh,,, kok pda njelek2in collector cih,, collector kan tugasnya mengmbil angsuran yang udh tertunggak, bukn sbliknya, toh collctor bnyak tugasnya, kerumah si ini si itu, udah panas hujan macet or jlan berlubang,, jd bagi para2 debitor jangan terlalu manja untuk d ambil angsurany stiap bulan,, jdi angsuran yg udh tertunggak itu real tugas collector,, kcuali si debitor cacat or smua klrgnya,, dn gk ad yg dminta bntuan,, itu baru bisa dimaklumi,,

    ingat jangan terlalu mnjerumuskan collector,, dia jga manusia dan btuh mncari nafkah buat keluarganya,,

  • 67. Budi Utomo  |  May 8, 2011 at 8:10 am

    Huft,.. FIF keparat juga bro, coz ini juga menimpa kaka saya, masa total denda keterlambatan sampai 2,5JT??… angka dari mana tuh?

  • 68. anngsh  |  May 19, 2011 at 8:20 am

    wah gawat tuh…..
    mau tanya nih…
    cara untuk stop pembayaran di oto gmn?
    mau di pulangin aja motornya kl gitu….baru 2 bulan

  • 69. reza  |  May 20, 2011 at 4:17 am

    klo saya lebih parah ni kasusnya..
    setau itungan saya.saya bayar tinggal 5 bulan lg.
    tp setelah orang oto datang dibilang tinggal 6 bulan lagi..
    mana klo dateng ke rumah sikapnya ga enak bgt..
    saya ga terima nyokap saya dibentak2.

  • 70. fikri  |  May 31, 2011 at 2:14 pm

    wah.wah..benar2 merugikan konsumen ni, musti mikir seribu kali ni kalo ngambil kredit di oto finance, kyax ga jadi deh

  • 71. her  |  June 10, 2011 at 5:16 pm

    bpk ibu skalian… anda jagan semata2 meyalahkan collector!! krna mereka jg ada tanggung jawab dan kewajiban yg harus di laksanakan.. tanggung jawab terhdp pekejaan (mendatangi customer yg tertunggak) dan kewajiban menghidipi kluarga.. mereka kerja dari pagi sampai malam setiap hari demi kluarga…. belum lagi yg mereka hadapi stiap hari,,, panas , hujan, bahkan sampai kecelakaan karena sparuh hidup mereka di jalan untuk menemui customer. jika memang ada permasalahan sperti denda, angsuran, atau yg lain nya, kami harapkan bapak ibu langsung mdatangi kantor cabang SOF terdekat untuk meminta penjelasan.. berharap bpk ibu mebayar ansuran sesuai jatuh tempo yg telah di sepakati dan memanfaatkan paymet poin seperti kantor pos, atm dan bank. tugas collecto jg sangat baik,,,, mengigatkan customer yg nunggak utk byr agar denda dan angsuran tidak menumpuk

  • 72. Hary  |  June 28, 2011 at 1:39 pm

    saya Collector OTO… saya sedih membaca coment2 kalian… tolong Bapak/Ibu lebih mengerti posisi kita, tugas kita sudah berat dilapangan.. tolong jangan ditambahi …
    mengenai angsuran yang biasa diambil oleh colector, tolong mulai sekarang sebaiknya anda bayarkan lewat payment point saja, masalahnya kita hanya bisa mengambil angsuran yang sudah masuk keterlambatan saja..

    mohon dimengerti!

  • 73. arjunamltd  |  June 29, 2011 at 4:21 am

    Bapak2/Ibu, Saudara/i sekalian.

    Tidak terasa sudah 2 tahun berlalu sejak saya posting artikel ini.
    Motor saya pun sudah lunas dan BPKP sudah diambil.

    Saya lihat ternyata permasalahan di bidang Kredit motor/mobil sangat banyak masalahnya, buktinya sampai 2 tahun pun artikel ini selalu di komentarin.

    Niat saya sewaktu posting artikel ini adalah supaya OTO Finance bisa menjadi perusahaan yang lebih baik, dengan memperhatikan kebutuhan customer dengan pelayanan yang prima.

    Bagaimanapun juga para kreditor adalah customer yang harus tetap dijaga, jangan sampai “oknum” supervisor yang seperti cerita saya diatas itu tetap di pelihara.

    Saya sendiri sampai saat ini masih “kapok” untuk menggunakan jasa OTO apabila nanti saya hendak menyicil kendaraan.

    Untuk para pegawai OTO baik sebagai debt collector sampai dengan jabatan Direktur, semoga bisa mengerti hal ini: Kustomer adalah raja titik, dan itu berlaku untuk semua bidang usaha, termasuk usaha saya sendiri.

    Dengan comment saya ini, maka artikel ini akan saya tutup dari akses publik, supaya tidak berlarut2.

    Salam


si Botax Narcis

si Botak Narcis
Antonius Widjaja, seorang ayah, suami, dan pekerja mandiri di bidang Digital Printing dan Video Editing
June 2009
M T W T F S S
« Apr   Sep »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.